Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Januari 17th, 2009

Nikreuh lemah
Mepende peurihna ati
Mirosea kahayang nu jadi cukang lantaran
Bet tiwas di sagara kamelang.

Alum nu jadi ngalayung
Muru hurip ti wanci ibun
Karandap sesa sagara
Nu jero tan maksa rasa

Geuning lawas
Pabuaran anggang sindang na piheman
Baku limpung sumawon asak na tutung
Lalaki ngarti miara rasa nu jadi nyata
Di wanci katompernakeun

Lalaki ngarti nu satuju katindesan
Tina alam hurip nu hirup di liwatan.

Bandung, 16 Januari 2009

Iklan

Read Full Post »

Cape Deh!

Ni temen yang atu ini ni, kadang buat gw geli. Hari-hari dari pengalaman hidupnya lebih panjang dari gw. Padahal umurnya lebih muda 5 taon dari gw (because doi sekolah ampe SD, jadi lebih banyak natap orang luar daripade muka orang sekolahan yang terbuat dari seng, kaku)
Suatu ketika, doi ngajak jalan jalan dimalam minggu karena sama-sama garing (doi katanya lagi jomlo). Dan gue oke aja karena nggak ada acara khusus berhoeboeng pacar yang malas gw sapa kerlap-kerlip di sudut malam di kota laen.
Main, dan puter puter sepanjang Cicadas sambil liat-liat yg menurut gw nggak begitu perlu.
Dari tiap sudut sepanjang trotoar banyak orang jualan berbagai macam barang dengan rumus “biar murah asal meriah”. Dari mulai radio butut yang asal nempel ke kuping hingga dvd & vcd bajakan.
Tibalah di gundukan orang-orang yang lagi pada ngacak-ngacak VCD bajakan. Sang pedagang setia menggapai orang-orang dengan rayuan yang merongrong hati untuk ikut ngebajak.
Temen gw ni mulai kambuh penyakit jadulnya. Sambil sibuk ngacak-ngacak lagu barat (bukannya cari lagu barat yang lagi ngetrend, tapi pusing cari lagu pilemburan di tumpukan lagu barat). Doi berbisik : “Euy, kira2 ada nggak yah lagu tomi je Pisa?” Buset deh, jaman gini masih manggil arwah artis cengeng. Gw jawab “Coba aja tanyain, kali ada”. Doi malah bingung campur mikir dikit. Sadar hidup terlanjur dijaman milenium, sementara artis pujaan jaman “Galunggung Bitu”. Jadi lieur yang harus dilakukan.
Jongkoknya pindah mendekati si tukang Jualan VCD. Sambil tangan iseng noelan VCD yang ada di depannya.
“Nyari lagu apa, Cep?” Si Emang jualan menyapa ramah sambil mindah-mindahin VCD lagu barat aliran Rock Altenatif, R & B, indie de el el ke depan temen Gw.
Temen gw bingung ngomong tentang hasrat yang diinginkannya.
Doi berbisik “Sssettt, Mang, Mang…!” Si Emang jualan mendekatkan kupingnya. Dengan suara sangat pelan:
“Kalo Lagu Tomi Je Pisa ada nggak?”.
“Apa, Cep” kupingnya makin dideketin ke muka temen gw.
“Kalo VCD Tomi Je Pisa ada nggak?” Si Emang mengerutkan dahinya, mikir-mikir ke jaman tai kotok dilebuan. Tangannya memegang keningya, (Untung aja nggak ngorek2 tai kotok dina lebu).
Temen gw nunggu sambil berdebar beberapa detik kepastian jawaban dari pertanyaan yang diajukannya. Pertanyaan yang sangat “rahasia” karena takut ketahuan orang-orang disekitarnya. Pertanyaan yang malu untuk diungkapkan tapi Doi suka jika barangnya didapatkan. Pertanyaan yang hampir seluruh mahluk yang hidup jaman milenium geleng-geleng kepala dengan keanehan makhluk satu ini karena tidak sesuai dengan penampilannya. Cool, parlente khas bujang kota, penuh gairah metropolitan, yang paling cocok dengerin radio juga aliran Jazz nya KLCBS. Atow grunge-grungean grup-grup besar sebangsa Nirvana, RATM, dan kawan2. Alternatif kaya Korn, Greenday, Blink 182 Slip Knot de el el. Pokoke lagu lagu jaman ayeuna, pantas dia suka.
Lagi gw mikir kemungkinan lagu-lagu yang pantas dia suka, Si Emang yang Jualan VCD sambil nepak tarang teriak:
“Oooh, Seep Jaang! Tommy J Pisa mah…!!!”
Hampir semua orang yang lagi pada milih Lagu-lagu balik natap ke orang yang dihadapan Tukang VCD. Buset, ampuun aing mah, sebagai temannya gw nggak tega “rahasianya” terbongkar dengan tidak sengaja oleh si empu VCD bajakan.
“Ssst, Tong tarik teuing, Mang” sambil nempelin curuknya dibibir. Kemudian ngomong rada tarik “Saha nu nyari lagu eta mang” sambil merong reuwas ke tukang VCD. Mukanya kalo siang bolong pasti sudah merah marun.
Sadar akan keadaan, Si Emang VCD senyum-senyum sambil mindah-mindahin VCDnya, tampak hadirin yang lagi milihan lagu juga ikut senyam-senyum. Malah terdengar ada yang berbisik ”Naha teu make Begi nya?” ada juga yang nyeletuk “Kali ada di Nini urang, tinggal ngorehan di goah” ditimpalin orang disampingnya “dina luhureun sasajen, nya?”
Doi tampak kaku dan bingung, “what can I do?” mungkin itu pertanyaan di fikirannya “kabooor” suara hatinya sedikit berbisik.
“Naha maneh nggak ada pilihan lagu laen apa?” gw tanyain doi yang sedikit ada pencerahan alternatif dari artis pujaanya. Agar tidak terlalu fanatik, atau malah militan. Sebab kalo lagi kasmaran dengan lagu-lagu jadul, doi kadang teriak-teriak sambil tidur lelap lagu-lagu yang mengiris hati (buah, eh.. hati, eh.. Buah hati maksud gw).
Yang jadi masalah, lagu jadulnya teu ninggang dina kekecrek. Kayaning lagu Oma Irama masih mending, sekedar mengenang satria bergitar lagi garuk-garuk melodi. Atou koesplus, Panbers, atau apa aja yang melegenda. Ini kadang doi suka lagunya Nia Daniati, Duh aduuh, bikin prajurit nangis sebelum tempur. Malah pernah suatu waktu nekat nyari lagu itu ke radio-radio AM yang masih idup di Bandung. Ada sih ada di piringan hitam, doi rekam di HP, cocok deh suaranya. Kayak tongeret keujanan.
Ketemu artis pujaannya (Nia D, Red) di taksi dekat mall BSM, doi hariweusweus cerita sepanjang naik angkot pulang. Padahal cuma liat sepintas. Gw cuma senyum dikit malu sama “tetangga” sekitar yang pada diam dikeheningan. Tongkrongan Parlentenya ini yang jadi kontras.
Malah ada rencana mo ngoleksi lagu jadul yang lainnya yang belum doi dapatkan dari album awal sampe terakhir. Meggi Z...! Duileee, cape deh….

***
(Kejadian pada 30 Nopember 2007)

Read Full Post »